IJN

Siri 1:Secebis Diari Bersama Abati

Posted on Updated on

17 Jun 2009

Hari ini saya telah menziarahi pusara ayah. Redup pagi seakan memahami perasaan kesunyian saya ketika di pusara. Rasanya sudah lebih sebulan saya tidak datang ke sini. Datang untuk mendoakan ayah di samping menyedekahkan fatihah, juga buat jiran-jirannya di sana. Selalunya selepas digesa oleh emak, barulah saya datang sambil menemani abang. Tetapi kali ini hati sendiri yang ingin ziarah tanpa di paksa atau di gesa.

Ketika berteleku keseorangan sambil menyentuh pusaranya sudah pasti terhimbau segala kenangan bersama ayah. Read the rest of this entry »

Berlagak Tahu Yang Jahil

Posted on Updated on

Jangan sampai macam ini

Kisah 1

2001

Majlis perpisahan selalunya saya datang dengan sepenuh hati, namun kali ini hanya separuh. Hati saya masih tidak berapa keruan semasa majlis tersebut.Kali ini benar-benar ikhlas hadir kerana ukhuwah biarpun terpaksa. Bukan lagi kerana ingin menjamu selera seperti kebiasaannya. Runsing memikirkan imtihan (peperiksaan) yang tidak tahu lagi bagaimana cara pertempurannya, tiba-tiba dijemput ke majlis perpisahan seorang akh (saudara). Saya di Tanta dan majlisnya di Kaherah. Mengenangkan budi baik akh tersebut, yang sentiasa melayan saya dengan baik dan sangat membantu, tidak wajar saya mohon keuzuran.

Antara agenda menarik majlis perpisahan, ialah lazimnya setiap tetamu diberi ruang untuk memberikan sedikit nasihat lembut mahupun teguran pedas.Setelah beberapa kali menoleh jam di dinding dan ketika saya tengah mengira  berapa orang lagikah yang belum bercakap, tiba-tiba butiran nasihat seorang kenalan akh ketika itu telah menarik perhatian saya. Read the rest of this entry »