STAM

Gapai Cita-cita Bukan Dengan Jiwa Hamba

Posted on Updated on

Universiti al-Azhar Tanta, MesirInfo gambar : Tingkat 3  itulah pejabat urusan kuliah Al-Quran, berurusan dengan muka simpati, tempat ambil kitab dengan pakcik cengil, ambil duit sumbangan dengan muka berseri dan macam-macam lagilah.

(Sambungan entry Kita Selesa Dengan Mudah)

“Ustaz, betulkah  sambung belajar kuliah di Tanta, selepas habis Shoubra itu, paaaayah sangat?” Beberapa siswa ITQAN bertanya pada saya.

“Siapa kata?”

“Adalah seorang ustaz itu. Baru-baru ini dia beritahu dalam kelas, jangan haraplah sambung belajar di Kuliah al-Quran, Tanta. Terlalu susah katanya. Belajarnya terlalu banyak, hafalan al-Quran  kena cair habis, bahasa Arab perlu kukuh.”

Saya tersenyum. Kasihan pelajar-pelajar ini, disogokkan dengan jiwa hamba oleh mereka yang berjiwa hamba.

“Kamu tengok ustaz cukuplah. Bukan pandai manapun. Dulu mengajar pun tidak ramai yang datang (ayat masih terasa hati ni)”

“Ustaz itu kata pada kita orang, buat apa belajar susah? Mesti kita semua hendakkan belajar kita mudah” seorang pelajar mencelah.

Ceh! Analogi hamba lagi, yang diputar belit agar jiwa penakut tidak kelihatan. Read the rest of this entry »

Memori Tak Terdakap

Posted on Updated on

teacher“Sekarang dipersilakan guru yang mendapat Anugerah Guru Paling Peramah.” Naiklah seorang guru yang berusia akhir 20an ke pentas al-Syatibi. Lebih teruja apabila diiringi dengan tepukan yang begitu gemuruh di kalangan pelajar. Pasti ia rasa gembira, biarpun hari itu semua guru mendapat anugerah yang berbeza-beza. Masakan tidak,  baru setengah tahun ia menjadi tenaga pengajar dan masih ramai pelajar yang tidak di taaruf dan di kenali, bagaimana boleh dikenali sebagai guru yang peramah?

******

Seorang ayah bertanya dengan sinis kepada anaknya sambil tersenyum,“kenapa ini abang? Meriah buku rekod kamu, ada merah dan ada biru.” Read the rest of this entry »