Month: August 2009

Sukarnya Saya Buat Pilihan Ketika Ini

Posted on

Sekali lagi dalam hidup, saya terpaksa buat pilihan dengan tepat yang menagih pengorbanan. Bosannya.

Kelmarin saya mendapat khabar saya dikhabarkan tawaran jawatan tetap Pegawai JAKIM. Semalam suratnya sampai di kampung. Orang lain mungkin kegembiraan dengan seribu kesyukuran, apatah dalam waktu gawat dan sukar mencari kerja. Setakat ini tiada rakan setemuduga yang berjaya, ingin menolak. Namun tidak bagi saya, walau terasa kewangan saya makin terasa sempit.

Menerima tawaran, bermakna pengajian Sarjana sekarang terpaksa dikorbankan. Berhenti di tengah jalan. Keseronokan suasana akademik tetapi kemalasan siapkan tugasan juga akan berakhir. Kewangan pun mungkin stabil, tempoh perkhidmatan juga lebih panjang. Tidak ternafi peluang dakwah juga luas jika pandai mencipta ruang, apatah  JAKIM berkait rapat dengan agama. Maka jawatan ini antara menjadi pilihan sekiranya ingin berkhidmat dalam kerajaan.

Namun buat setengah jalan dalam pilihan belajar, bukan sifat saya biarpun hasil pendidikan tidaklah sempurna dan setinggi mana. Apa yang saya dapat lakukan, kuatkan doa agar pilihan nanti tepat di samping membuka ruang dakwah yang lebih luas. Ikut sahaja gerak hati, tetapi hati saya tidak bersih. Yakinnya Abu ‘Ala al-Maududi dalam membuat keputusan kerana satu pegangan. Ia yakin pilihannya tepat selagi mana hatinya ikhlas.

Alangkah bagus kiranya ada yang menasihati dan memberi peransang. Namun sehingga kini hati sangat sayangkan pengajian sekarang, biarpun belajar makin memeningkan. Adakah ianya tepat? Atau masih ada ruang dan cara kedua-duanya boleh digapai dan tidak dikorbankan? Wallahua’lam.

Advertisements

Gapai Cita-cita Bukan Dengan Jiwa Hamba

Posted on Updated on

Universiti al-Azhar Tanta, MesirInfo gambar : Tingkat 3  itulah pejabat urusan kuliah Al-Quran, berurusan dengan muka simpati, tempat ambil kitab dengan pakcik cengil, ambil duit sumbangan dengan muka berseri dan macam-macam lagilah.

(Sambungan entry Kita Selesa Dengan Mudah)

“Ustaz, betulkah  sambung belajar kuliah di Tanta, selepas habis Shoubra itu, paaaayah sangat?” Beberapa siswa ITQAN bertanya pada saya.

“Siapa kata?”

“Adalah seorang ustaz itu. Baru-baru ini dia beritahu dalam kelas, jangan haraplah sambung belajar di Kuliah al-Quran, Tanta. Terlalu susah katanya. Belajarnya terlalu banyak, hafalan al-Quran  kena cair habis, bahasa Arab perlu kukuh.”

Saya tersenyum. Kasihan pelajar-pelajar ini, disogokkan dengan jiwa hamba oleh mereka yang berjiwa hamba.

“Kamu tengok ustaz cukuplah. Bukan pandai manapun. Dulu mengajar pun tidak ramai yang datang (ayat masih terasa hati ni)”

“Ustaz itu kata pada kita orang, buat apa belajar susah? Mesti kita semua hendakkan belajar kita mudah” seorang pelajar mencelah.

Ceh! Analogi hamba lagi, yang diputar belit agar jiwa penakut tidak kelihatan. Read the rest of this entry »

Kita Selesa Dengan Mudah

Posted on Updated on

Hidup kena fokus hala tuju“Ustaz, apakah kuliah yang paling mudah di Azhar, Mesir selain belajar di Ma’had Shoubra?”

Saya terpempan. Bukan dengan soalan tetapi bentuk pemikiran soalan. Setelah hampir dua jam saya mengisi slot hala tuju tersebut di ITQAN, soalan itu bagai menunjukkan sebuah tanda aras. Slot saya masih kurang berjaya dalam mengubah minda mereka jika diukur kefahaman jangka pendek. Mereka masih selesa dalam mudah. Takut anjakan, kurang keberanian dan ragu pada keupayaan untuk menggapai cita-cita. Masih tidak memandang akan kelebihan dan potensi yang ada pada mereka sendiri. Namun sekurang-kurangnya sudah ada pendedahan untuk difikirkan dari sekarang.

Kerana terpempan dan sedikit kecewa  jawapan saya juga mengikut rentak soalan. Jawapan kurang tepat apatah lagi untuk meyakinkan. Setelah difikirkan semula, sepatutnya saya lontarkan sebuah keyakinan. Mereka sebenarnya memiliki satu kekuatan. Read the rest of this entry »