al-Quran

Kita Selesa Dengan Mudah

Posted on Updated on

Hidup kena fokus hala tuju“Ustaz, apakah kuliah yang paling mudah di Azhar, Mesir selain belajar di Ma’had Shoubra?”

Saya terpempan. Bukan dengan soalan tetapi bentuk pemikiran soalan. Setelah hampir dua jam saya mengisi slot hala tuju tersebut di ITQAN, soalan itu bagai menunjukkan sebuah tanda aras. Slot saya masih kurang berjaya dalam mengubah minda mereka jika diukur kefahaman jangka pendek. Mereka masih selesa dalam mudah. Takut anjakan, kurang keberanian dan ragu pada keupayaan untuk menggapai cita-cita. Masih tidak memandang akan kelebihan dan potensi yang ada pada mereka sendiri. Namun sekurang-kurangnya sudah ada pendedahan untuk difikirkan dari sekarang.

Kerana terpempan dan sedikit kecewa  jawapan saya juga mengikut rentak soalan. Jawapan kurang tepat apatah lagi untuk meyakinkan. Setelah difikirkan semula, sepatutnya saya lontarkan sebuah keyakinan. Mereka sebenarnya memiliki satu kekuatan. Read the rest of this entry »

Advertisements

Siri Yusuf 2 : Al-Quran Hanya Folklore Story?

Posted on Updated on

Hayatilah al-QuranTeringat seorang akh yang ingin berkongsi pandangan, “Hendak tahu tip bagaimana kita lebih terkesan apabila baca al-Quran?

Jawab saya dengan mudah,“Tadabbur sahajalah.”

“Iyalah, hendak bangkit perasaan tadabbur itu bagaimana? Begini, Perasan tidak, kalau lihat terjemahan melayu setelah kalimah ‘katakanlah’ ada (wahai Muhammad). Dek terkesan dengan itu, kita jarang merasa Allah tujukan ayat itu untuk kita tapi pada Nabi sahaja. Sedangkan al-Quran itu dialog Allah dengan kita, bukannya dengan Nabi s.a.w semata. Nabi buat kerja apa?” Read the rest of this entry »